Terancam Terisolir, Polisi Bersama Warga Bersihkan Material Longsor di Kuwus Barat

- 29 Maret 2024, 21:35 WIB
Terancam Terisolir, Polisi Bersama Warga Bersihkan Material Longsor di Kuwus Barat
Terancam Terisolir, Polisi Bersama Warga Bersihkan Material Longsor di Kuwus Barat /Labuan Bajo Terkini/

LABUAN BAJO TERKINI - Polisi dari Polsek Kuwus, Polres Manggarai Barat bersama unsur pemerintah kecamatan dan warga bahu membahu membersihkan material longsor di Kecamatan Kuwus Barat, Kabupaten Manggarai Barat, Nusa Tenggara Timur (NTT) agar akses yang terputus bisa kembali dilalui.

"Hari ini anggota bersama warga setempat membersihkan material longsor yang menutupi jalan agar kembali bisa dilalui masyarakat," kata Kapolres Mabar, AKBP Ari Satmoko, S.H., S.I.K., M.M. melalui Kapolsek Kuwus, Ipda Arsilinus Lentar saat dikonfirmasi pada Jumat (29/03/2024) siang.

Ipda Arsilinus mengungkapkan anggota bersama warga tidak mau menunggu lama adanya bantuan alat berat dalam pembersihan puing-puing itu dan memilih untuk mengerjakan yang bisa diangkat.

Baca Juga: Ribuan Umat Katolik di Manggarai Timur Ikuti Prosesi Jalan Salib, Kapolres Matim Turun Lakukan Pengamanan

Dengan penuh semangat dan kekompakan, petugas dan warga bahu-membahu mengangkat material longsor, seperti batu, lumpur, dan pepohonan yang menutupi jalan.

"Kalau menunggu alat berat, pekerjaannya akan lama. Warga dan anggota memilih untuk mengangkat yang bisa diangkat agar akses jalan bisa dilalui sementara," ungkapnya.

Lanjut Kapolsek Kuwus, material longsor menutupi jalan poros yang menghubungkan Hawe, Compang Kules dan Golo Riwu tepatnya di Wae Kea, Kecamatan Kuwus Barat terjadi pada Kamis (28/03/2024) sore sekira pukul 15.00 Wita.

Penyebab longsor adalah hujan lebat yang terus mengguyur daerah itu sejak sepekan terakhir. Material longsor menutupi ruas jalan sepanjang kurang lebih 30 meter, akibatnya akses tersebut terputus total, tidak dapat dilalui oleh kendaraan.

"Meski tidak ada korban jiwa, namun musibah bencana tanah longsor tersebut membuat perekonomian ratusan warga di Desa Golo Riwu terhambat bahkan nasib warga kini terancam terisolir," jelas inspektur polisi itu.

Halaman:

Editor: Silvester Yunani


Tags

Artikel Pilihan

Terkait

Terkini

Terpopuler

Kabar Daerah